Jalan-Jalan ke Flores (Part 1: 1.485 Kilometer Menuju Pintu Surgah)

Flores? gak salah nih? Gile ini sih mimpi banget bisa jalan jalan ke Flores, yang biasanya cuma bisa ngeces ngeces ngeliatin di Google akhirnya kesampean juga buat kesini, yuhuu! Kalo kata temen gua sih mendingan ke luar negeri dengan budget sebanyak itu. Yah namanya udah cinta mah mau dikata apa yekan? Kalo udah cinta mah tahi kucing juga rasanya coklat, kata emak gua sih gitu, gua mah gak berani coba. Ya udah pokoknya intro nya gitu deh, intinya di part 1 ini akan menceritakan keseruan pergi ke Flores lewat jalur darat dan laut tanpa udara. yeah!

Jadi ceritanya November kemarin gua dan teman gua sudah merencanakan untuk pergi ke Flores, tapi tanpa pesawat. Bukan kita mau sok gaya gayaan sok traveler sejati, tapi emang duit kita ya yu no la ya kan namanya juga sarjana muda, uhuk. Perjalanan kita dimulai dari Stasiun Senen, karena kehabisan tiket kereta ke Banyuwangi alhasil kita pergi saja ke Jogjakarta a.k.a Stasiun Lempuyangan. Sampai di Jogja kira kira jam 8 pagi, kita sarapan dulu lalu kembali bergegas ke Terminal Giwangan untuk mencari bis. Kita kira jaraknya deket jadi kita jalan kaki, eh gak taunya MasyaAllah jauh juga yak ternyata. Sudah jalan sekitar 40 menit tiba tiba kita dipanggil sama seorang bapak becak, tawar menawar pun terjadi karena kita merasa jaraknya masih jauh. Beliau cuma bilang “Saya tidak bohong dek, kalau tidak jauh adek boleh gak bayar”, waktu itu beliau membuka harga Rp 40.000 namun kita tawar Rp 30.000 (gua bilang sama bapaknya, kalo 30 rebu yang ngayuh becak saya, bapak duduk saja. Bapaknya tetap tidak mau). Karena kita kasihan dan sudah terlalu lelah yowes lah tidak apa, toh kapan lagi naik becak di Jogja ya kan? Lagipula hitung hitung menghabiskan waktu, karena bis kita baru tersedia jam satu siang.

Satu jam menaiki becak, Terminal Giwangan pun masih belum terlihat tanda tandanya. Harga yang tadinya disepakati akhirnya kita tolak, dan memberikan bapak becak bonus lebih. Selain jaraknya jauh, beliau juga memberi kita pelajaran dan motivasi hidup sama ceritanya. Bayangin aja rumah di Bantul, tiap hari bolak balik rumah buat narik becak padahal usia beliau sudah 81. Pantes aja Jogja disebut kota pelajar, toh dari sebuah becak aja kita bisa belajar tentang risalah hidup. Untung bukan risalah cinta, jadinya Dewa 19 kalau begitu mah. Satu jam lebih mengayuh, kita pun tiba di Terminal. Sebelum berpisah, ada baiknya kita selfie dengan si bapak buat kenang kenangan, biar gaul. Selain itu kita juga sungkem.

Gua, Pak Mawardi, dan Luddy.

Gua, Pak Mawardi, dan Luddy.

Sesampainya di Terminal kita bergegas cari cari bis yang ke Padang Bai. Sebenernya kita cari yang ekonomi, tetapi pas diliat liat bis eksekutif kok lebih efektif ya. Walaupun harganya beda 70 ribu, tapi udah dapet makan, tiket penyeberangan kapal, dan kursi nya itu loh bisa bikin gegoleran di sepanjang 15 jam perjalanan. Bis kita masih 4 jam lagi, jadinya kita jalan jalan dulu deh ke Malioboro liat ini itu, makan ini itu, godain ini itu (boong deng). Tadinya mau ke Taman Pintar supaya kita lebih mengetahui apa yang ada di duniya ini, tapi apa daya waktu membuat kita kudu ngibrit balik ke Terminal.

Kursi gegoleran bis eksekutif Tami Jaya.

Kursi gegoleran bis eksekutif Tami Jaya.

Bruuuum, bunyi yang menandakan kita meninggalkan Jogja menuju Padang Bai. Selama di jalan sih gua ketiduran soalnya kursi nya pewe banget plus tadi malemnya gakbisa tidur di kereta. Soalnya ada mas mas lututnya ada di pertengahan selangkangan ya jadi risih gitu jaga jarak, daripada kena? kan nanti dosa, soalnya kita belum muhrim. Bangun bangun kita sampai di tempat istirahat buat makan malem, keren sih tempatnya tapi kalo makanannya yaa namanya bis malem yak. Sangat disarankan setiap tempat istirahat untuk membuang isi perutmu soalnya perjalanan jauh banget, ada sih toilet di bis tapi emang mau lagi ‘begitu’ bergoncang goncang? nanti malah berecetan kemana mana. Repot kan?Akhirnya bis pun jalan lagi, dan gua pun kembali ketiduran.

Tepat pas subuh bis pun sampai di Pelabuhan Ketapang, kita disuruh untuk naik ke ruang penumpang kapal. Namanya juga anak muda pengennya beda, segala pintu kapal dicariin supaya bisa sampe ke atas. Akhirnya ketemu juga pintunya, pas sampe di atas waaaah bener bener Subhanallah. Bayangin aja matahari pas banget terbit, banyak gunung gunung, angin nya juga enak banget, plus ditemenin Pop Mie pula, surga banget deh rasanya. Sayangnya suasana itu dinikmatin saat bersama Luddy yang notabene nya adalah laki laki, coba sama wanita? udah buka buka ketek deh depan kapal, ala ala Titanic gitu.

matahari terbit, semilir angin, serta pemandangan gunung, semua bisa dilihat dan dirasakan dari atas kapal.

40 menit surga duniyah

40 menit surga duniyah telah usai, kapal sudah sampai di Bali saatnya kembali ke dalam bis. Bis pun melaju lagi ke Padang Bai, ngantuk sih tapi sayang banget lagi pagi pagi gini gak ngeliat Bali dari sisi yang beda. Kiri kanan hutan, terkadang sawah sawah, sesekali lewatin desa. Bukannya sok puitis, tapi emang indah banget ngeliat suasana desa di Bali, rasanya tenang banget. Jendela bis pun mulai tampak keramaian karena mulai memasuki kota, akhirnya gua ketiduran lagi saking kecapean. Tiba tiba bis berhenti dan ngasihtau kalo yang jurusan Padang Bai akan diantar pakai mobil APV.

Kita pun pindah ke mobil, dan bertemu dengan supir yang nyaris mati dulunya. Baru tutup pintu dan mulai jalan dia tiba tiba memberikan benda semacam batu kapur keras pipih sebesar telapak tangan, dia suruh tebak itu apa. Benda tersebut pun gua pegang pegang, gua ketok ketok, dan gua endus endus. Kemudian benda tersebut gua oper ke penumpang yang lain supaya mereka bisa menebak juga. Karena menyerah, akhirnya dia memberikan jawabannya kalau itu tengkorak kepala dia. Wat de fak baru kali ini gua endus endus tengkorak kepala orang sampe khidmat, hueeeeek.

Dia cerita jadi dulu ditabrak sama orang, kepala nya pecah, otaknya keluar. Terus dia sekarang bangga gitu soalnya dia udah jadi semi semi terminator, soalnya kepala dia sekarang pake titanium, yoih. Mau dia cerita serem, tetep aja gua eneg soalnya masih kebayang itu yang gua endus tadi tengkorak kepala dia, yaa nasib. Sekitar jam 11 WITA kita tiba di Padang Bai, kita segera berjalan semi semi sprint soalnya kapal kita ternyata mau berangkat. Jadi di Padang Bai itu kita hoki hoki an dapet kapal yang bagus atau gak, tergantung ketersediaan yang ada walaupun tarifnya sama Rp 40.000. Alhamdulillah kita dapet kapal yang AC, ada kasur, dan karoke room nya, tapi kayanya semua itu percuma. Soalnya sepuluh menit berjalan tiba tiba kapal bergoncang hebat ke kiri ke kanan, penumpang sebelah gua udah muntah, gua sama Luddy udah mulai mabok laut. Pusing dan mual diperparah dengan dentuman lagu Cita Citata ‘Sakitnya Tuh Disini’ di kapal, udah gabisa mikir lagi gimana nasib kita 4 jam ke depan. Akhirnya kita berdua ketiduran karena udah lemes banget nahan muntah, bangun bangun kita sudah sampai deh di Lombok.

Karena tidak ada lagi bis yang menuju ke Bima di atas jam tiga. Alhasil kita cari bis dengan menawar supir supir yang ada di kapal, akhirnya kita mendapat harga Rp 200.000 sampai ke Bima. Karena status kita penumpang gelap bukan status palsu, jadi kita kudu duduk di krat botol beling sebagai pengganti tempat duduk. Untung aja itu gak lama lama, sang kenek bilang ke kita nanti di Mataram ada yang turun.

Beginilah nasib penumpang gelap

Penumpang gelap.

Sebelum sampai di Mataram, bis kita singgah dulu di Terminal Mandalika buat istirahat. Kita juga cari makan dan cemilan untuk mempersiapkan perjalanan mega panjang kedua selama 12 jam. Amunisi sudah dibeli dan perut telah terisi, bis pun kembali melaju menuju Bima. Sampai juga di Mataram, akhirnya ada juga penumpang yang turun dan kursi tersebut menjadi milik kita, antara senang atau bagaimana soalnya kursinya dapetnya paling depan. Anugerah nya bisa liat jalan, gak enaknya kudu spot jantung ngeladenin gaya nyupir ala bis malam, ya kalian tau lah gimana kan.

Terminal bis Mandalika, Lombok.

Terminal bis Mandalika, Lombok.

Jalanan udah gelap gak keliatan apa apa, badan pun juga udah mulai rontok jadi gua memutuskan untuk tidur sampai Pelabuhan Kayangan. Bangun bangun gua udah sampai di Pelabuhan, sebelum pindah pulau gua membeli nasi bungkus dulu buat makan di kapal. Harganya cuman Rp 6000 tapi isinya ayam, ayam skinny kayanya soalnya dagingnya ga ada, ya namanya juga enam rebu perak. Setelah satu setengah jam menyeberang sampai juga kita di Pelabuhan Poto Tano (Sumbawa). Gua terheran heran ngeliat jernihnya air laut Sumbawa, masa ada yang mancing di pelabuhan tapi ikan nya keliatan padahal waktu itu udah malem, keren banget. Kapal menepi dan gua kembali lanjut ke Bima bersama bis tercinta.

Pemandangan dari Poto Tano ke Bima kalo di IMDB ratingnya udah 9 mungkin. Walaupun gelap tapi gua bisa ngira ngira dari cahaya lampu bis kalau di sebelah kiri ada tebing yang langsung ke laut, dan di kanan ada hutan. Sepanjang jalan banyak sapi, rusa, babi, sampe kuda liar nyeberang nyeberang di jalan. Jalan berliku dan naik turun jadi rute kita selama di Sumbawa, supir bis kita tercinta pun mulai unjuk gigi. Badan udah lelah banget tapi gak bisa tidur, tiap lima detik badan kehempas ke kiri terus ke kanan, kadang kadang ngerem mendadak karena udah pas banget di bibir tebing. Pokoknya 11:12 sama 4DX, cuman ini bedanya kalo mati ya mati beneran. Nah itu deh kenapa tadi gua bilang duduk di depan itu antara musibah dan anugerah.

Hari masuk subuh, bis kita mulai masuk ke Kota Bima. Pas matahari mulai terbit pemandangannya keren pisan! Akhirnya anugerah duduk di depan terasa sekarang, gua bisa ngeliat di kiri gua ada tebing yang sebelahan sama laut terus sinar matahari yang baru terbit masuk langsung dari kaca depan bis. Akhirnya merasakan lagi surga duniyah yang kedua dalam perjalanan ini. Salut banget sama pak supir, udah lebih dari 12 jam nyetir masih kuat gak diganti ganti, gokil zobh.

Matahari terbit saat tiba di Bima.

Surga duniyah kedua.

Terminal Dara jadi pemberhentian kita. Setelah ini kita harus naik Oto ke Pelabuhan Sape, saran gua sebaiknya keluarkan isi perut sebelum bersumpek ria. Soalnya sekali jalan Oto bisa bawa 28 sampe 30 penumpang berikut bawaannya seperti sayur, buah, kardus, koper, tas, ada juga ayam. Tarif untuk ke Sape Rp 25.000 dengan dua jam perjalanan. Perjalanan ke Sape tuh naik turun bukit, dari yang sejajar sama laut sampe tinggi banget sejajar sama awan pokoknya keren! Sepanjang jalan banyak sapi, rusa, kuda pada lari larian di jalan. Sayangnya pemandangan yang bagus itu harus keganggu sama sampah sampah yang berserakan di jalan, masyarakat lokal masih belum punya kesadaran yang tinggi soal lingkungan.

Oto

Oto.

Suasana di dalam Oto.

Bersumpek ria di dalam Oto.

Pemandangan menuju Pelabuhan Sape.

Naik turun bukit.

Sumpek sumpekan sambil menahan sakit perut menjadi cobaan berat buat gua, untung aja pas mau meledak udah deket sama pelabuhan. Sampai di pelabuhan bukan tas dulu yang diamanin, tapi langsung cari WC buat boom. Untung ada Luddy jadi tas gua diamanin sama dia, hahaha. Pelabuhan Sape ini jadi langkah terakhir kita buat ke Flores. Sebelum naik kapal, sebagai warga yang baik kita harus membeli tiket seharga Rp 60.000 per orang. Tidak lupa juga kudu beli nasi bungkus buat makan di kapal, soalnya lumayan 6 jam tanpa nasi bagaikan seumur hidup tanpa dirimu. ngong.

Tiket penyeberangan ke Labuan Bajo.

Tiket penyeberangan ke Labuan Bajo.

Jam 10 WITA kapal mulai bergerak ke Flores, senengnya bukan main berasa dapet arisan. Pelan pelan kapal mulai meninggalkan pelabuhan hingga pelabuhan hanya sebesar biji toge. Pemandangan di kapal? wah gausah ditanya deh, di kiri bisa ngeliat Gunung Sangeang Api, di kanan bisa ngeliat pulau pulau. Laut nya gimana lautnya? Beda banget sama Ancol pokoknya, disini mah biru banget.

Pelabuhan Sape dilihat dari kapal.

Pelabuhan Sape.

Bersantai di atas kapal.

Biru laut.

Enak banget rasanya bengong di kapal sambil nikmatin angin sampe gak kerasa udah mulai banyak kapal kapal turis. Tandanya berarti kita sudah dekat dengan Labuan Bajo, gua sama Luddy pun udah teriak teriak aja “KITA SAMPE DI NTT WOOOOOOH!” udah kaya anak bocah. Alarm kapal pun nyala dan nahkoda bilang bahwa kapal telah tiba di Pelabuhan Labuan Bajo itu rasanya puas banget sodara sodara, capek tiga setengah hari di jalan hilang gitu aja. Jujur aja ini perjalanan paling jauh dan paling menyenangkan selama hidup hamba, terima kasih ya Allah udah dikasih keselamatan buat sampe sini. Apa yang kita lewatin, liat, rasain selama perjalanan jadi pengalaman yang berharga banget buat gua, pengalaman yang gak bisa gua rasain jika gua naik pesawat tentunya. Tumben banget nih tulisan gua bisa serius nan alim. Akhir kata Assalamualaikum dan selamat datang di Flores! YEAH!

Selamat datang di Labuan Bajo.

Selamat datang di Labuan Bajo!

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s