Jalan-Jalan ke Flores (Part 2: BBM, Berenang Bareng Manta)

Setelah melewati Bali, Lombok, dan Sumbawa akhirnya kita sampe juga nih di gerbang masuk Flores, Labuan Bajo. Pertama kali sampe Labuan Bajo apa sih yang kalian ingin lakuin? hmm kalo gua sih ya wajar mau foto dulu, mengabadikan momen bersejarah gua sampe kesini. Jujur banget selama jalan-jalan jarang banget ada foto diri sendiri kebanyakan malah fotoin orang, eh terus ditagih-tagih mulu foto-fotonya padahal dia gatau kerjaan kita juga ada yang lain, eh curhat maap yak.

Selfie tiga setengah hari tanpa mandi.

Selfie tiga setengah hari tanpa mandi.

Setelah asik foto, kita langsung cari cari penginapan yang sesuai dengan kantong sarjana baru. Keinginan terbesar kita adalah mandi secepatnya, lau bayangin aja tiga setengah hari enggak mandi, gak ganti baju, gak ganti kolor, kasian si ‘Joni’ udah sumpek banget hampir pingsan kayaknya. Seusai mandi lalu kita tidur deh, capek banget sumfeh ane zuzur. Kira kira kita tidur sampe jam setengah tujuh, bangun bangun langsung cari makan. Setelah tanya penduduk lokal tempat makan yang enak, mereka menyarankan kita untuk pergi ke Fish Market, disana banyak pedagang kaki lima yang punya menu ikan seger-seger banget. Sampe disana kita pilih lapak yang kira kira menarik, oiya karena si Luddy ini vegetarian jadi kita cari juga lapak yang jual menu vegetarian.

Pilihan kita jatuh ke lapak Mama Cindy yang sungguh eye catching, di depan lapak sudah terpajang ikan yang seger seger banget, ada ikan sniper sampe ikan kakap merah yang gua pikir ini dijual dengan harga yang murah banget dibanding di Jakarta, bayangin aja kakap merah yang bisa dimakan sampe 3 orang aja harganya cuman Rp 30.000. Selain ikan nya yang enak, salad Mama Cindy juga juara. Beberapa kali gua cobain saladnya si Luddy sumpah itu enak banget, harganya Rp 32.000 tapi isinya maaaak banyaaak banget. Usut punya usut sang pembuat salad a.k.a Mas Frans juga vegetarian, jadi pantes aja doi jago banget bikin saladnya. Makanannya enak, pelayanannya ramah + kocak banget, harganya juga masuk akal, puas deh pokoknya. Balik ke penginapan kita langsung tidur, soalnya kita berencana mau liat sunrise getoh choy. Eh gak langsung tidur deng, ada aja si Luddy curhat ini lah itu lah hahahaa. Yang tadinya rencana tidur jam sembilan malah jadi jam satu, namanya juga rencana ye kan cuma kita dan Tuhan yang menentukan.

Lapak nyentrik Mama Cindy.

Lapak nyentrik Mama Cindy.

Salad nikmat lahiriyah dan batiniyah.

Salad nikmat lahiriyah dan batiniyah.

Jam 4 pagi kita udah bangun, Jam 4 pagi? iya jam 4 pagi! Ini serius. Perlengkapan udah kita siapkan dari semalem mulai dari senter, kamera, tripod, dan langsung berangkat. Sesuai dengan info yang kita dapat tadi malam bahwa spot terbaik buat liat sunrise di Labuan Bajo itu ada di Bukit Cinta. Jalan lah kita menuju Bukit Cinta dengan melewati masjid yang siap mengumandangkan adzan, berpapasan dengan orang yang mau solat Subuh itu rasanya lebih ampuh dibandingkan ikut ESQ tiga hari tiga malam non stop, bagaimana perasaannya? ya begitulah pokoknya bergetar getar ala ruqyah. Jalan sekitar 15 menit jalanan mulai menanjak dan bener bener gelap banget gak ada penerangan, gua sama Luddy udah berdoa doa aja komat kamit selama jalan soalnya kiri kanan gak ada rumah warga. Gua mah ama hantu kaga takut cuman ngerinya dirampok aja, soalnya kamera lagi baru barunya nih, masa udah dirampok? Kan kagak seru banget keleeus.

Jalan semi sprint selama satu jam pun berbuah hasil, kita mulai ada di titik tertinggi di Labuan Bajo. Saran gua mending kalo kesini sewa motor aja dah sumpah, kalo pun mau jalan pake sendal/sepatu yang nyaman soalnya kita gaktau sejauh apa sampe lecet gini kaki, dan jangan lupa untuk membawa minum. Pertama kali gua sampe di bukit pertanyaan gua cuman ‘Bukit Cinta yang mana sih? kok kayanya ga ada spesialnya’, eh ternyata pas kita kesana tuh Bukit Cinta nya ternyata udah dijadiin lahan yang siap buat dibangun resort, sayang banget tapi beruntung kita pernah sampe sini sebelum nanti Bukit Cinta hilang.

Siluet iseng ala ala.

Siluet iseng ala ala.

Oren oren ungu mulai tampak di timur, terus ada bulet bulet muncul deh, pastikan itu matahari ya bukan kepalanya Hagemaru. Lagi lagi harus gua katakan bahwa sayang sekali suasana romantis seperti ini harus dilalui bersama Luddy yang notabene nya laki laki, coba perempuan? udah tunjuk tunjukan bintang sambil elus elus kepala bagaikan apa yang dilakukan To Ming Tse terhadap San Chai sewaktu gua SD yang sangat buta terhadap hal yang dinamakan cinta.

Penampakan Labuan Bajo dari Bukit Cinta.

Penampakan Labuan Bajo dari Bukit Cinta.

Seneng banget di atas sini, sejuk damai dan gak banyak kendaraan, cuman sesekali aja ada motor dan truk lewat itu pun juga gak kedengeran. Oiya dari atas sini kita bisa ngeliat bandara Komodo, deket banget sama pesawat yang landing dan takeoff, gua sih kalo ada pesawat dadah dadah hahaha kempi. Hari mulai menyengat kita pun turun lagi, rasanya mau pingsan jalan mau pulang panas banget. Rasanya tuh jalan kok gak ada abisnya apa gimana itu ya, gak sampe sampe. Sepanjang jalan banyak banget sampah berserakan, lagi lagi sayang banget tempat yang indah kaya gini harus rusak sama yang buang sampah sembarangan.

Jalan panjang menuju pulang.

Jalan panjang menuju pulang.

Sesampainya di penginapan kita langsung minum sebanyak-banyak nya, mandi serusuh-rusuhnya, dan tidur tiduran ala beach boys. Hari ini kita istirahat total, soalnya nanti teman-teman kita yang lain pada datang dan besok kita mulai menjelajah pulau-pulau! Yeah. Karena hari ini gak ngapa-ngapain jadi gua iseng aja sama Luddy jalan cari souvenir, kartu pos, dan bule. Lah kok bule? yaiyalah emang Agnezmo aja yang mau go internasional? kita juga mau choy. Lagi wara wiri eh tiba-tiba nemu penginapan lucu banget kaya tenda gitu namanya Bajo View, gua sama Luddy memutuskan untuk pindah kesana siang nya. Walaupun pas siang panas banget karena bentuknya tenda, tapi tempatnya enak banget buat ngeliat sunset dan pewe banget buat ngorol ala ala anak ibukota gitu brai, ane zuzur lagi neh. Tapi penginapan yang gak enak pas siang itu perlu, soalnya supaya kita terpacu jalan jalan tanpa goler goleran di penginapan, begitu kata Bapa Tebe. Sorenya datang juga deh teman kita ada si Devita, Mishella, dan Asoka, serta pemandu kita Ijul, dan temannya yang bernama Muda. Sebenernya ada satu lagi cuman karena doi pejabat besar jadi doi baru sampe sini besok. Malamnya kita rame rame ke Fish Market lagi deh buat makan malam, lagi lagi ke Mama Cindy soalnya enak banget sih makanannya. Tidak lupa juga berkemas dan mempersiapkan diri untuk menghadapi pulau-pulau esok hari.

Labuan Bajo dari jendela Bajo View.

Labuan Bajo dari jendela Bajo View.

Keimutan tenda-tenda Bajo View pas malem.

Keimutan tenda-tenda Bajo View pas malem.

Hari yang dinantikan datang juga nih untuk menjelajah pulau pulau atau yang disebut juga dengan LOB (Live On Boat), sebelum berangkat datanglah teman pejabat kita a.k.a Omar. Perjalanan 3  hari LOB kita dimulai dari pelabuhan Labuan Bajo dengan kapten kapal yang bernama Pak Mat, doi kalo kemana mana nyeker sampe naik pesawat pun nyeker dan itu sekarang nurun ke anaknya katanya. Perjalanan pertama kita ke Kanawa, Manta Point, dan Gili Lawa, Kanawa adalah sebuah pulau yang punya pemandangan bawah air yang keren. Kelebihan disini hard coral nya bagus yaa walaupun agak bolong bolong, ikan disini tuh lucu-lucu ada yang kecil, ada yang sedeng, ada yang gede, ada yang agak gede, ada yang agak kecil, ada yang gede kecilan dikit, ada yang kecil gedean dikit, ada yang gede cenderung sedeng, ada yang belom apa apa udah gede, ada yang kecil tapi anunya gede (maksud anu disini adalah naluri untuk berenang di air, jangan jorok) dan lain lain. Hati-hati juga soalnya disini ada Stingray, sempet ngeliat beberapa dan berenang dibawah gua persis, untung kaga dipatil. Kalo gatau Stingray itu apa mungkin kamu bisa tanya kakak kamu atau bapak/ibu kamu, pokoknya Stingray disini bukan band yang dulunya punya vokalis Andre Taulany ya, yang hits nya ‘mungkinkah’, pokoknya bukan.

Tempat bengong paling nikmat.

Tempat bengong paling nikmat.

Setelah puas berenang renang di Kanawa, kita melaju ke Manta Point. Namanya juga Manta Point pasti disitu banyak manta, bukan hiu pastinya. Kira-kira sampe jam 3 disana kita sudah disambut 2 manta yang sedang berenang-renang, gua kegirangan ngeliat manta gede banget berenang deket gua sampe sampe teriak-teriak gitu dalem air. Tapi si Manta lebih sering ke dalem banget berenangnya, jadi kita susah untuk berenang bareng. Lelah mengejar manta kita kembali ke kapal, pas di atas kapal mau pergi lagi ke Gili Lawa eh tiba-tiba ada delapan manta nongol di permukaan. Jadi sarannya kalo kesini lebih baik sampenya jam 4 sore supaya banyak manta nya, jangan jam 8 malem deh soalnya gak keliatan apa-apa. Ya kan? Nah itu tau.

Gua berenang bareng Manta, terimakasih Ijul atas fotonya.

Gua berenang bareng Manta, terimakasih Ijul atas fotonya.

Manta

Manta.

Gili Lawa ini bisa dibilang salah satu ikon nya Kepulaun Komodo, soalnya kalo liat brosur jalan-jalan pasti ada foto yang bentuknya Gili Lawa, jangankan aslinya di brosur aja udah keren geela. Rencana kita di Gili Lawa adalah liat sunset dan sunrise, keliatannya sih gampang ya? Pas mau naik ke puncak, eh ketemu rusa dua biji lagi indehoy, pinter banget nyari tempatnya yang sepi mentang mentang belom nikah. Butuh waktu kurang lebih 45 menit buat ke puncak, medan nya terjal banget lutut gua gak kuat soalnya pernah cedera jadinya ngos-ngosan mulu. Sebenernya antara cedera sama faktor umur juga sih bisa ngos-ngosan. Saran gua jangan pernah nyeker buat naik ke atas sini, kalo gamau nanti pas gelap-gelap udah malem lo teriak teriak sendirian, gua sih sudah melakukannya sekali gamau dua kali pokoknya hehehe.

Satu lagi udah malu jadi keburu kabur, soalnya mereka ketahuan pacaran pas udah telanjang bulat.

Yang satu lagi keburu kabur karena malu, soalnya mereka ketahuan pacaran pas sedang telanjang bulat.

Pemandangan dari puncak Gili Lawa super keren beroh! Persis banget kaya yang ada di kalender-kalender gitu. Dari atas puncak air lautnya keliatan biro keijoan, anginnya nikmat banget sepoi sepoi, bukit-bukitnya itu loh dari oren sampe gelap nutupin matahari yang tenggelam, Subhanallah. Hari udah gelap saatnya balik ke kapal buat makan dan istirahat. Setiap langkah menuju kapal itu adalah perjuangan, terlebih jika nyeker sakitnya pasti berlipat ganda. Gak percaya? Sok atuh coba! Oiya kalo naik jangan lupa bawa senter dan minum juga ya, soalnya gelap banget gak ada penerangan. Kalo lau demennya gelap gapapa sih gabawa senter, kalo lau mau sok sok anak masa kini dengan alasan mencari ketenangan juga gapapa sih. Namanya juga hidup yak, banyak pilihan. Begitulah cerita dan saran yang tidak bermanfaat dari gua. Akhir kata jangan pada lupa makan ya buat yang sendirian, soalnya pura pura seneng bakalan butuh banyak tenaga. Assalamualaikum!

Sunset dari puncak Gili Lawa.

Sunset dari puncak Gili Lawa.

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s