Melanglang Buana di Vietnam (Bagian 11: Motoran ke Hai Van Pass – Lang Co)

Uwe itu suka banget naik motor, sampe kalo disuruh milih naik motor apa mobil tetep aja motor. Kalo dipaksain beuh bisa guling-gulingan, muntah muntah, ogah makan pokoknya, canda deng.. Pokoknya sampe-sampe di Jakarta aja kalo mesen gojek malah ridernya uwe suruh duduk belakang, niatnya sih biar gak bayar. Eh gabisa deng ehe. Karena katanya no pic hoax, yauwis gua buktikan nih sok nyaho eta.

wp-1485061718176.jpg

Qaedi x Rider Gojek

Berdasarkan suka, minat, dan bakat uwe ini, akhirnya uwe terapkanlah ini di Vietnam, yaitu motoran dari Da Nang ke Lang Co. Wey tapi sumpahlah kalo kalian ke DaNang berdua atau sendiri dan suka banget naik motor. INI WAJIB BANGET DICOBA!

Peralatan dan alat yang dibutuhkan untuk melakukan kegiatan ini adalah menyewa motor dan membeli bensin saja sodara sodara. Sewa motor bisa didapat dengan harga 100.000 – 150.000 VND per harinya, tinggal tanya aja sama yang jaga hotel atau di googling juga banyak kok. Bensin? 50.000 VND cukup lah kira kira buat bolak-balik, tapi mendingan isi lebih sih soalnya selama perjalanan gak bakal ketemu pom bensin.

Cara beli bensin disini pun alaihim gambreng kaga ada ngantri ngantrinya Masya Allah.. Itu pokoknya abang abang yang megang selang langsung dikerubutin pokoknya lah. Pokoknya selama disini mau nyeletuk kasar juga bebas lah wong kaga ada yang paham juga orang sini mah :)))).

wp-1485057453000.jpg

Perjalanan uwe ditemani oleh motor bebek 100cc bernama Jupiter.. seri apaan yak ini gatau MX gatau X, kebanyakan seri kaya drakor aje. Yang penting wes bisa jalan lah ya sama ngerem. Pertama kali naik motor di Vietnam uwe hampir tabrakan ama tronton, soalnya lupa kalo dimari nyetir itu di kanan. Padahal di Ciledug ane juga biasa nyetir di kanan sih, cuman kali ini aja lupa wkwk (dibaca: ngelawan arah) :)))).

Perjalanan dari Da Nang sebelum naik ke Hai Van Pass bakal menyusuri pantai-pantai pasir putih yang enak banget anginnya kena badan, pemandangannya juga enak banget, jalanannya juga (beda banget sama jalanan Pantura pokoknya, ciyus).

wp-1485057452430.jpg

Pantai *yeah

Jalanan mulai nanjak naik dan gak lama kemudian, JENG JENG JENG. Hamparan luas laut mantab pisan pokoknya YA TUHAAAN..~ Pemandangannya mantap, jalanannya asik, duuuh parah deh bener bener pengalaman yang ciamik banget. Ada baiknya kesini pas musim kering April – Oktober, pas November – Maret tuh dingin kaya ane sekarang lagi dingin-dinginnya kaya orang pesakitan. Apeu coba..~

wp-1485057452424.jpgwp-1485057452482.jpgwp-1485057452480.jpg

Di kanan jalan biasanya ada yang jual makanan dan minuman seperti jagung bakar dan lain lain. Ada baiknya ditanya dulu harganya, soalnya kebiasaan nanti tiba tiba udah makan taunya harganya ngelebihin harga diri kamu, kan gak lucu ya..~ yha…~ Manding kamu bawa makanan sendiri sih terus makan di atas, enak bangets, etapi sampahnya jangan buang sembarangan yak.

Setelah sekitar satu jam kita akan tiba di benteng namanya Benteng Takeshi, bukan deng.. Pokoknya ini benteng ala Prancis gitu, ya secara dulu kan dijajah sama Prancis ye kan. Pokoknya di atas sini persis banget kaya Puncak Pass, bedanya gak ada Taman Safari aja gituh.

wp-1485057452380.jpgwp-1485057452444.jpgwp-1485057452678.jpgwp-1485057452566.jpg

wp-1485057452389.jpgwp-1485057452425.jpgwp-1485057452690.jpg

Dari atas sini juga kita bisa ngeliat jalanan yang udah kita lewatin tadi, mantap bangets. apalagi dingin banget ya kan disini, makin dingin ajalah kesendirianku ini tanpa kehadiranmu disini.

wp-1485057452876.jpgwp-1485057453011.jpgwp-1485057452971.jpgwp-1485057452870.jpgwp-1485057452869.jpg

Dari puncak atas sini ke Lang Co sang titik akhir tinggal sekitar 45 menit, capek sih emang tapi penasaran banget yang namanya Lang Co itu ada apa. Perjalanan ke Lang Co pun dihiasi hujan, lalu berhenti, lalu panas teriak, heff galau amat ini cuaca.

Sesampainya di Lang Co wohoooooowww keren sekali dan sangat menimbulkan pertanyaan banyak di kepala. ‘Kenapa mereka bangun rumah di tengah pulau kaya gitu ya?’, ‘Kenapa mereka rajin banget yan bangun jembatan panjang ke pulau itu?’, ‘Padahal pulaunya kecil banget ya?’, ‘Padahal pacaran tapi kok bisa gak sayang?’ eits yang terakhir keceplosan. Ya pokoknya begitulah, kenapa uwe bertanya-tanya yaaa kalian lihat sendiri saja bagaimana Lang Co itu bentuknya.

wp-1485057452973.jpgwp-1485057452935.jpgwp-1485057354574.jpg

Nah begitulah perjalanan touring sendiri Hai Van Pass motoran. Mantap kan? Keren kan? Iya kan, pasti dong. Setelah ini masih ada satu kota yang uwe singgahi sebelum akhirnya kembali pulang ke Ciledug my lov. Kota apa itu? Yaa liat saja nanti hehe, tetap semangat dan jangan lupa nyoblos, because karena dikit lagi Pilkada. Sekian Assalamualaikum!

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s